Selasa, 30/11/1999 SURABAYA: °C ()
Kurs USD 21/02/2020 15:10:01 - Jual: Rp 13.845,89 | Beli: Rp 13.708,12
Home | SS Today | Kelana Kota | Politik | Ekonomi Bisnis | Olahraga | Info Teknologi | Potret Kelana Kota | Jaring Radio | Podcast | Suara Netter | Potret Netter | Kuliner | Resep | Wisata & Budaya | Agenda Kota
Login | Daftar | Lupa Password
Info Haji:

09 Juli 2019, 07:47:07| Laporan Agustina Suminar

Nenek Penjual Kacang Asal Probolinggo Berangkat ke Tanah Suci

suarasurabaya.net| Sunak Mutiha Djumakah (64), nenek asal Kota Probolinggo, Jawa Timur, yang sehari-harinya berjualan kacang, selangkah lagi mewujudkan impian naik haji.

Senyumnya mengembang saat ditemui di Asrama Haji Embarkasi Surabaya, Senin (8/7/2029) malam.

Dia mengenang kacang yang dijualnya sempat tidak laku saat awal berjualan sekitar 14 tahun yang lalu.

"Saya mencoba berjualan kacang setelah suami meninggal dunia sekitar 14 tahun yang lalu," katanya dilansir Antara.

Sunak yang kini dikaruniai dua orang cucu dari anak semata wayangnya kemudian belajar kepada seeorang temannya cara membumbui kacang agar laku dijual.

"Saya beli kacang 1 kilogram. Saya rebus. Lalu saya kupas kulitnya untuk kemudian diberi bumbu, yang saya pelajari dari seorang teman. Lalu saya kemas pakai plastik. Saya jual seharga Rp400 dengan dititipkan ke warung-warung kopi di sekitar tempat tinggal saya. Warung-warung yang saya titipi menjualnya seharga Rp500," ujarnya.

Penghasilannya perhari sekitar Rp20 ribu. Dari Rp20 ribu penghasilannya perhari itu Sunak mengelolanya untuk kulak kacang yang harus dijual keesokan harinya, sedikit lainnya ditabung.

Sekitar 10 tahun yang lalu, saat tabungannya mencapai Rp1 juta, dia nekat mendaftar haji.

"Saya tidak tahu cara daftarnya. Ada seorang teman yang mengantarkan saya mendaftar ke BRI. Anak saya sendiri semula tidak tahu kalau saya mendaftar haji," ucapnya.

Total biaya haji Rp36 juta tidak terasa dilunasinya dengan cara mengangsur selama berbulan-bulan setiap tahunnya dari sedikit uang dari hasil berjualan kacang yang dikumpulkannya.

"Terakhir saya melunasi biaya haji membayar Rp3,5 juta saat mendapat panggilan mau berangkat haji belum lama lalu. Dulunya membayar angsuran tidak pasti. Kadang membayar Rp300 ribu perbulan. Seringkali berbulan-bulan tidak bisa mengangsur karena uangnya belum terkumpul banyak. Bayar angsuran biaya haji itu bisa sampai tiga bulan sekali atau lebih," katanya.

Sunak tergabung dalam kelompok terbang (kloter) 9 Embarkasi Surabaya, yang pada Senin malam, 8 Juli, memasuki Asrama Haji Sukolilo, Surabaya. Menurut jadwal akan terbang ke Tanah Suci melalui Bandar Udara Internasional Juanda Surabaya di Sidoarjo, Jawa Timur, pada pukul 21.25 WIB, Selasa malam, 9 Juli.(ant/tin)

berita-beritalain

- arsip berita -

Home | SS Today | Kelana Kota | Politik | Ekonomi Bisnis | Olahraga | Info Teknologi | Potret Kelana Kota | Jaring Radio | Podcast | Suara Netter | Potret Netter | Kuliner | Resep | Wisata & Budaya | Agenda Kota