Selasa, 30/11/1999 SURABAYA: °C ()
Kurs USD 21/02/2020 15:10:01 - Jual: Rp 13.845,89 | Beli: Rp 13.708,12
Home | SS Today | Kelana Kota | Politik | Ekonomi Bisnis | Olahraga | Info Teknologi | Potret Kelana Kota | Jaring Radio | Podcast | Suara Netter | Potret Netter | Kuliner | Resep | Wisata & Budaya | Agenda Kota
Login | Daftar | Lupa Password
Kelana Kota:

17 Februari 2020, 22:11:15| Laporan Ika Suryani Syarief

Mengelabui 4 Janda, Seorang TNI Gadungan Ditangkap di Mojokerto

suarasurabaya.net| Petugas Kepolisian Resor Mojokerto, Jawa Timur, berhasil menangkap tersangka berinisial KG seorang TNI AL gadungan yang berhasil mengelabui 4 orang janda dan menguras barang-barang berharga milik korbannya.

AKBP Feby Hutagalung Kapolres Mojokerto, Senin (17/2/2020) mengatakan, tersangka mengenal dengan para korban lewat media sosial pencarian jodoh.

"Tersangka dan korban berkenalan lewat media sosial pencarian jodoh," kata Kapolres di Mojokerto, seperti dilaporkan Antara.

Ia mengatakan, setelah berhasil mendapatkan nomor telepon, kemudian antara tersangka dengan korban melakukan komunikasi lebih dalam serta melakukan pertemuan langsung.

"Tersangka mengaku, jika dirinya seorang anggota TNI AL kepada para korban untuk mengelabui," katanya.

Kemudian, kata dia, tersangka berjanji menikahi para korban dan saat hubungan sudah mulai jauh, barang-barang korban diambil oleh tersangka.

"Ada telepon genggam, sepeda motor dengan identitas sebagai anggota TNI AL yang diambil pelaku," ujarnya.

Ia mengatakan, saat mengelabui korban, tersangka hanya mengaku sebagai anggota TNI AL tanpa spesifik menyebutkan jenjang kepangkatan.

"Dari keterangan pelaku, seragam yang digunakan untuk mengelabui korban itu dibeli di Pasar Turi seharga Rp700 ribu dengan jaket dan juga sepatu," katanya.

Ia menjelaskan, tersangka ini sehari-hari bekerja sebagai kuli bangunan dengan status duda satu anak.

"Tersangka ini statusnya duda anak satu. Selain korban dosen ada tiga korban lain yang dikelabui oleh tersangka ini," katanya.

Akibat perbuatannya tersangka dijerat dengan pasal 362 KUHP, 378 dan 372 dengan ancaman hukuman selama-lamanya 7 tahun.(ant/iss)

berita-beritalain
Home | SS Today | Kelana Kota | Politik | Ekonomi Bisnis | Olahraga | Info Teknologi | Potret Kelana Kota | Jaring Radio | Podcast | Suara Netter | Potret Netter | Kuliner | Resep | Wisata & Budaya | Agenda Kota